Lebih Dari 11,7 Miliar Tembakan Diberikan: Pelacak Covid-19 Di AS, 580 juta dosis telah diberikan

vaccinationcouncil – Lebih dari setahun dalam kampanye vaksinasi terbesar dalam sejarah, lebih dari 11,7 miliar dosis telah diberikan di 184 negara, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Tingkat terbaru kira-kira 18,1 juta dosis per hari .Di AS, sejauh ini 580 juta dosis telah diberikan. Selama minggu terakhir, suntikan diberikan dengan kecepatan rata-rata 77.896 dosis sehari.Lebih dari 11,7 miliar dosis telah diberikan 150 suntikan untuk setiap 100 orang di seluruh dunia.Bagan ini menunjukkan bagaimana kasus dan kematian Covid dibandingkan dengan gelombang sebelumnya di setiap negara. Ketika omicron lepas landas pada akhir 2021, kasus melonjak tetapi cenderung tidak berakibat fatal.

Warisan Omicron
Lebih Dari 11,7 Miliar Tembakan Diberikan: Pelacak Covid-19 Di AS, 580 juta dosis telah diberikan – Vaksin Covid-19 telah mengubah arah pandemi. Secara total, 150 dosis telah diberikan untuk setiap 100 orang di seluruh dunia. Di negara-negara yang mencapai tingkat vaksinasi tertinggi, angka kematian turun drastis .Di tengah kemajuan ini, dunia dibuat lengah ketika varian omicron menjadi terkenal pada akhir tahun 2021. Omicron terbukti tidak terlalu parah dibandingkan varian sebelumnya, tetapi menyebar lebih cepat.Jutaan orang yang divaksinasi jatuh sakit karena strain omicron, tetapi suntikan memiliki fungsi yang paling penting mencegah penyakit parah. Selama gelombang omicron, vaksinasi dengan booster mengurangi kemungkinan rawat inap dan kematian lebih dari 90% . Lonjakan kasus yang tiba-tiba dari varian yang bergerak cepat telah menekan sistem kesehatan, tetapi prospek rata-rata pasien Covid telah meningkat secara signifikan.

Lebih Dari 11,7 Miliar Tembakan Diberikan: Pelacak Covid-19 Di AS, 580 juta dosis telah diberikan

Lebih Dari 11,7 Miliar Tembakan Diberikan: Pelacak Covid-19 Di AS, 580 juta dosis telah diberikan

‘Pandemi Orang yang Tidak Divaksinasi’
Pada awal 2021, Israel pertama kali menunjukkan bahwa vaksin membengkokkan kurva infeksi Covid. Negara ini memimpin dunia dalam vaksinasi awal, dan kasus menurun dengan cepat. Pola vaksinasi dan pemulihan serupa diulangi di puluhan negara.Varian baru yang lebih menular menyebabkan wabah baru, tetapi dalam gelombang berikutnya, pasien yang tidak divaksinasi menghadapi risiko rawat inap dan kematian yang jauh lebih tinggi. Kesenjangan dalam hasil ini membuat pejabat kesehatan menjuluki fase Covid saat ini sebagai “pandemi orang yang tidak divaksinasi.”Sejak dimulainya kampanye inokulasi global, negara-negara telah mengalami akses yang tidak setara ke vaksin dan berbagai tingkat keberhasilan dalam mendapatkan suntikan ke tangan orang-orang.

Dalam dua tahun pertama setelah pandemi diumumkan, selusin vaksin baru dikembangkan dan lebih dari 10 miliar dosis diberikan. Peluncurannya belum pernah terjadi sebelumnya dalam kecepatan dan cakupannya, tetapi distribusinya tidak seimbang. Negara-negara dengan pendapatan tertinggi telah divaksinasi 10 kali lebih cepat daripada negara-negara dengan pendapatan terendah.Memberikan miliaran dosis tambahan ke beberapa negara dengan peralatan paling minim di dunia tetap menjadi salah satu tantangan terbesar bagi kesehatan global.

Kapan Kehidupan Akan Kembali Normal?
Sementara vaksin terbaik sangat efektif untuk mencegah rawat inap dan kematian, dibutuhkan kampanye terkoordinasi untuk menghentikan pandemi. Para ahli penyakit menular mengatakan bahwa memvaksinasi 70% hingga 85% populasi dapat memungkinkan kembalinya normal, dengan suntikan booster diperlukan untuk menjaga agar virus tetap terkendali.Dalam skala global, itu adalah tingkat vaksinasi yang menakutkan. Saat ini, 73 tempat telah memberikan setidaknya satu dosis kepada 75% populasi. Pada kecepatan vaksinasi saat ini, tujuan menghentikan pandemi tetap sulit dipahami. Beberapa negara sekarang menilai kembali kebijakan era pandemi mereka—menimbang risiko penyakit parah saat ini terhadap kelelahan dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat.Secara global , tingkat vaksinasi terbaru adalah 18.058.070 dosis per hari, yang mencakup 7.043.007 orang yang mendapatkan suntikan pertama mereka. Pada kecepatan ini, dibutuhkan 4 bulan lagi sampai 75% populasi telah menerima setidaknya satu dosis.

Vaksinasi AS: Negara Bagian demi Negara Bagian
Setelah kecemburuan dunia karena peluncuran vaksinnya yang cepat, AS sejak itu telah diambil alih oleh lusinan negara. Kesenjangan lebar terbuka antara kabupaten yang paling banyak dan paling sedikit divaksinasi di AS, membuat banyak komunitas rentan terhadap wabah yang berkelanjutan . Kampanye pendorong negara itu tertinggal di belakang sebagian besar negara kaya.Sejauh ini, 258 juta orang Amerika telah menerima setidaknya satu dosis vaksin— 77,0% dari populasi. Setidaknya 220 juta telah menyelesaikan rejimen vaksinasi dan 101 juta telah menerima booster.AS telah berjanji untuk mengirim 1,1 miliar dosis ke wilayah lain yang terkena dampak paling parah di dunia pada akhir 2022.

Pada bulan-bulan awal vaksinasi, orang Amerika berbondong-bondong ke tempat inokulasi massal yang didirikan di stadion olahraga, taman hiburan, aula konvensi, dan trek balap. Tingkat vaksinasi serupa di seluruh negara bagian dan demografi, menurut analisis Bloomberg. Itu berubah. Di tengah keletihan pandemi dan wacana politik yang bergejolak, tingkat vaksinasi terbagi di sepanjang garis politik.AS menderita beberapa tingkat penyakit parah tertinggi di antara rekan-rekannya — dengan puluhan ribu kematian yang dapat dicegah dengan vaksin. Namun, ketika kasus omicron mereda pada bulan Februari, bahkan negara bagian dengan beberapa tindakan covid yang paling ketat mulai menilai kembali aturan kesehatan mereka. Pemisahan kasus dan kematian selama gelombang omicron musim dingin menunjukkan potensi berakhirnya fase darurat pandemi.

Bahkan dengan decoupling, banjir kasus omicron membunuh ribuan orang setiap hari selama puncak musim dingin. Pejabat kesehatan AS sekarang fokus pada bagaimana mendorong vaksinasi di antara orang-orang yang telah menunjukkan keengganan, dan untuk memberikan booster kepada mereka yang belum sempat melakukannya. Di beberapa daerah di negara dengan tingkat vaksinasi yang rendah, jumlah orang yang mendaftar untuk mendapatkan suntikan telah melambat menjadi sedikit.Dibutuhkan sekitar dua minggu setelah dosis vaksin terakhir untuk kekebalan berkembang sepenuhnya. CDC merekomendasikan booster lima bulan setelah menyelesaikan rejimen Pfizer atau Moderna dan dua bulan setelah vaksinasi J&J.Masa depan Covid-19 tidak pasti. Para ilmuwan menggambarkan dua jalur yang bisa ditempuh. Varian masa depan dapat terus berkembang menjadi penyakit pernapasan musiman yang mirip dengan flu. Atau, varian yang lebih mematikan bisa muncul, mungkin menggabungkan virulensi delta dengan transmisi omicron.

Baca Juga : Memperkuat Gavi Adalah Jalan ke Depan Untuk Kesetaraan Vaksin Global

Melalui ini, Grup Bank Dunia bekerja sama dengan mitra dalam upaya vaksinasi terbesar dalam sejarah untuk menghentikan pandemi COVID-19. Pada tanggal 2 April 2020, pada fase awal respons COVID-19, Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia menyetujui Program Respons COVID-19 Global senilai $6 miliar (juga disebut Program Kesiapsiagaan dan Respons Strategis COVID-19, atau SPRP). Program ini telah menjangkau lebih dari 100 negara dengan operasi darurat untuk mencegah, mendeteksi, dan menanggapi COVID-19 serta memperkuat sistem kesiapsiagaan kesehatan masyarakat. Waktu pengembangan vaksin potensial tidak diketahui kapan SPRP disetujui, tetapi upaya pengembangan vaksin global berkembang pesat. Menyadari kebutuhan akan vaksin COVID-19, pada 13 Oktober 2020, vaksin ( baca makalah proyek ). Pada 30 Juni 2021 Presiden Malpass mengumumkan perluasan pembiayaan yang tersedia untuk pembiayaan vaksin COVID-19 menjadi $20 miliar selama 18 bulan ke depan, menambahkan $8 miliar ke $12 miliar yang diumumkan sebelumnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.