Hal-Hal Penting Yang Perlu Diketahui Tentang Vaksin COVID-19 – COVID-19 adalah penyakit menular yang disebabkan oleh coronavirus yang baru ditemukan, SARS-CoV-2 yang merupakan virus RNA untai tunggal. Dianggap sebagai pandemi global, COVID-19 sangat mudah menular. Virus ini diperkirakan menyebar dari orang ke orang melalui tetesan pernapasan yang dihasilkan ketika pasien yang terinfeksi batuk atau bersin.

Hal-Hal Penting Yang Perlu Diketahui Tentang Vaksin COVID-19

vaccinationcouncil – COVID-19 dapat ditularkan melalui kontak langsung air liur, sekret hidung, dan dahak. Itu juga bisa menyebar jika orang menyentuh benda atau permukaan dengan virus yang ada dari orang yang terinfeksi dan kemudian menyentuh mulut, hidung, atau mata mereka. Pasien dengan COVID-19 memiliki berbagai gejala yang dilaporkan mulai dari gejala ringan hingga penyakit parah, meskipun faktanya sebagian besar orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala tanpa manifestasi penyakit. Gejala ringan sampai sedang sering termasuk malaise atau kelemahan otot, demam ringan dan sakit tenggorokan. Namun, beberapa pasien mungkin mengalami komplikasi yang mengancam jiwa seperti infeksi paru-paru parah yang berpotensi menyebabkan kematian.

Baca juga : Pakistan menerima pengiriman pertama vaksin COVID-19 melalui Fasilitas COVAX

Berdasarkan informasi yang tersedia saat ini yang diperoleh dari studi klinis, orang tua atau pasien yang memiliki kondisi medis tertentu yang mendasarinya, terutama diabetes dan penyakit kardiovaskular, berisiko lebih tinggi untuk penyakit parah akibat COVID-19. Dibandingkan dengan populasi umum, pasien dengan penyakit penyerta ini tampaknya lebih rentan menjadi sakit parah akibat COVID-19. Karena fakta bahwa masa inkubasi COVID-19 (waktu antara terpapar virus dan timbulnya gejala) rata-rata 2-14 hari, oleh karena itu, karantina harus dilakukan secara ketat selama 14 hari sejak terakhir kali terpapar ke orang yang dikonfirmasi. kasus. beberapa pasien mungkin mengalami komplikasi yang mengancam jiwa seperti infeksi paru-paru parah yang berpotensi menyebabkan kematian. Berdasarkan informasi yang tersedia saat ini yang diperoleh dari studi klinis, orang tua atau pasien yang memiliki kondisi medis tertentu yang mendasarinya, terutama diabetes dan penyakit kardiovaskular, berisiko lebih tinggi untuk penyakit parah akibat COVID-19.

Dibandingkan dengan populasi umum, pasien dengan penyakit penyerta ini tampaknya lebih rentan menjadi sakit parah akibat COVID-19. Karena fakta bahwa masa inkubasi COVID-19 (waktu antara terpapar virus dan timbulnya gejala) rata-rata 2-14 hari, oleh karena itu, karantina harus dilakukan secara ketat selama 14 hari sejak terakhir kali terpapar ke orang yang dikonfirmasi. kasus. beberapa pasien mungkin mengalami komplikasi yang mengancam jiwa seperti infeksi paru-paru parah yang berpotensi menyebabkan kematian. Berdasarkan informasi yang tersedia saat ini yang diperoleh dari studi klinis, orang tua atau pasien yang memiliki kondisi medis tertentu yang mendasarinya, terutama diabetes dan penyakit kardiovaskular, berisiko lebih tinggi untuk penyakit parah akibat COVID-19. Dibandingkan dengan populasi umum, pasien dengan penyakit penyerta ini tampaknya lebih rentan menjadi sakit parah akibat COVID-19. Karena fakta bahwa masa inkubasi COVID-19 (waktu antara terpapar virus dan timbulnya gejala) rata-rata 2-14 hari, oleh karena itu, karantina harus dilakukan secara ketat selama 14 hari sejak terakhir kali terpapar ke orang yang dikonfirmasi. kasus.

Vaksin Covid-19

Ketika mikroorganisme yang berbeda, seperti bakteri atau virus, menyerang tubuh, mereka menyerang sistem kekebalan tubuh kita. Invasi ini akhirnya menjadi infeksi. Sistem kekebalan menggunakan beberapa alat untuk melawan infeksi. Selain sel darah merah, darah juga mengandung sel darah putih atau sel kekebalan yang digunakan untuk pertahanan melawan infeksi. Sel darah putih ini terutama terdiri dari makrofag, limfosit B dan limfosit T. Makrofag adalah sel darah putih yang menelan dan mencerna mikroorganisme ini serta sel yang sekarat. Makrofag meninggalkan bagian dari kuman yang menyerang yang disebut “antigen”. Tubuh mengidentifikasi antigen sebagai zat asing yang berbahaya dan merangsang antibodi, yang diproduksi oleh limfosit B untuk menyerang mereka. Limfosit T, jenis lain dari sel darah putih defensif, menyerang sel-sel dalam tubuh yang telah terinfeksi. Setelah infeksi,

Vaksin membantu mengembangkan kekebalan dengan meniru infeksi. Jenis infeksi yang disebabkan oleh vaksin ini, bagaimanapun, hampir tidak pernah menyebabkan penyakit. Bahkan, mengaktifkan sistem kekebalan tubuh untuk menghasilkan antibodi dan T-limfosit. Setelah infeksi tiruan yang disebabkan oleh vaksin hilang, tubuh akan memiliki persediaan limfosit T memori, serta limfosit B yang akan mengingat bagaimana melawan penyakit di masa depan.

Vaksin COVID-19 sangat mengurangi risiko infeksi SARS-CoV-2 dengan Bekerja dengan pertahanan alami tubuh untuk mengembangkan kekebalan yang aman terhadap penyakit. Namun, biasanya dibutuhkan beberapa minggu bagi tubuh untuk menghasilkan kekebalan terhadap COVID-19 setelah vaksinasi. Oleh karena itu, setelah vaksinasi sangat penting untuk mengikuti semua tindakan pencegahan, misalnya memakai masker, sering mencuci tangan dan menjaga jarak sosial. Lebih penting lagi, vaksin ini tidak sepenuhnya melindungi semua orang dari terinfeksi COVID-19. Faktanya, vaksin membantu mengurangi keparahan penyakit dan komplikasi serius yang mungkin timbul jika seseorang terinfeksi. Mengingat informasi terbaru, masih belum diketahui berapa lama kemanjuran berlangsung setelah vaksinasi. Sebagai tambahan,

Jenis-Jenis Vaksin COVID-19

Menurut informasi terbaru yang diberikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), vaksin menjadi alat baru yang penting dalam pertempuran melawan COVID-19. Sejumlah vaksin dengan produsen yang berbeda terus dikembangkan dan diluncurkan. Semuanya bertujuan untuk mencapai tujuan yang sama kekebalan terhadap virus dengan merangsang respons kekebalan terhadap antigen yang merupakan lonjakan glikoprotein yang menonjol di permukaan virus. Glikoprotein spike memainkan peran penting dalam perlekatan virus, fusi dan masuk ke dalam sel manusia. Glikoprotein spike ini secara khusus berikatan dengan reseptor sel inang di saluran pernapasan atau saluran pencernaan. Setelah memasuki tubuh manusia, virus mulai menyerang dan menyebabkan penyakit setelahnya.

Saat ini, ada empat kategori vaksin COVID-19 yang tersedia. Perbedaan mereka terletak pada apakah mereka menggunakan seluruh virus; hanya bagian kuman yang memicu sistem kekebalan; atau hanya materi genetik yang memberikan instruksi untuk membuat protein tertentu. Empat jenis vaksin COVID-19 adalah sebagai berikut:

1.Vaksin Messenger RNA (mRNA): Vaksin mRNA COVID-19 memberikan instruksi kepada sel-sel kita untuk membuat glikoprotein lonjakan virus yang tidak berbahaya. Begitu materi genetik ini masuk ke dalam sel manusia, ia menggunakan pabrik protein sel kita untuk menghasilkan antigen yang kemudian memicu respons imun untuk melawan penyakit.

2.Vaksin vektor virus: Vaksin vektor virus menggunakan versi modifikasi dari virus berbeda, yang disebut vektor, untuk mengirimkan instruksi penting ke sel kita. Untuk vaksin vektor virus COVID-19, vektor (virus tidak berbahaya) yang disisipkan dengan materi genetik SARS-CoV-2 memasuki sel di tubuh kita dan kemudian menggunakan mesin sel untuk menghasilkan bagian virus yang tidak berbahaya sebuah glikoprotein lonjakan yang menyebabkan COVID-19. Kemudian, sistem kekebalan tubuh kita mengenalinya sebagai zat asing yang memicu sistem kekebalan tubuh kita untuk mulai memproduksi antibodi dan mengaktifkan sel-sel kekebalan lain untuk melawan penyakit.

3.Vaksin virus tidak aktif: Vaksin virus tidak aktif menggunakan virus SARS-CoV-2 yang materi genetiknya telah dihancurkan baik oleh bahan kimia, radiasi, atau panas. Dengan demikian mereka tidak dapat bereplikasi, tetapi masih dapat memicu respons imun untuk membangun antibodi untuk melawan penyakit.

Vaksin subunit protein: Vaksin subunit protein hanya menggunakan fragmen protein spesifik virus SARS-CoV-2 untuk memicu respons imun. Dengan demikian, itu meningkatkan kekebalan untuk melawan COVID-19 tanpa menyebabkan kerusakan pada tubuh.

Siapa Yang Harus Mendapatkan Vaksin COVID-19?

Meskipun vaksin COVID-19 direkomendasikan pada populasi umum, tampaknya ada kekurangan pasokan vaksin sementara data klinis yang menunjukkan keamanan dan kemanjuran vaksin hanya diperoleh dari kelompok populasi tertentu. Oleh karena itu, di Thailand, Departemen Pengendalian Penyakit telah merekomendasikan bahwa vaksin COVID-19 harus ditawarkan terutama kepada:

  • Tenaga kesehatan, baik pemerintah maupun swasta
  • Pasien dengan penyakit yang mendasarinya, seperti penyakit pernapasan dan penyakit kardiovaskular
  • Orang yang berusia di atas 60 tahun (menurut informasi terkini pada 3 Maret 2021, hanya jenis vaksin
  • COVID-19 tertentu yang dapat diberikan kepada kelompok ini).
  • Petugas imigrasi garis depan dan pekerja penting, seperti tentara, polisi, dan sukarelawan dalam pekerjaan sosial.

Mengingat informasi terbaru yang berkaitan dengan kelompok populasi khusus, vaksinasi pada orang berusia di bawah 18 tahun, wanita hamil atau menyusui tetap ragu-ragu dengan studi klinis yang terbatas. Spesialis mungkin mempertimbangkan untuk meresepkan vaksin COVID-19 jika manfaatnya lebih besar daripada kemungkinan risikonya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.