Bagaimana Mendistribusikan Vaksin COVID-19? – Dengan 42 kandidat vaksin dalam uji klinis pada manusia , para ilmuwan bekerja keras untuk mempercepat pengembangan vaksin yang aman dan efektif yang biasanya membutuhkan waktu puluhan tahun.

Bagaimana Mendistribusikan Vaksin COVID-19?

vaccinationcouncil – “Kami berada di awal permulaan,” kata Sai Prasad, Presiden Jaringan Produsen Vaksin Negara Berkembang.“Kami baru berada di penghujung tahun pertama, dan kami memiliki beberapa kandidat yang bergerak maju. Tak satu pun dari mereka yang berhasil. Waktu akan memberi tahu – tiga hingga empat bulan ke depan – salah satu dari kandidat ini akan berhasil.

Baca Juga : Lebih Dari 11,7 Miliar Tembakan Diberikan: Pelacak Covid-19 Di AS, 580 juta dosis telah diberikan

“Itulah akhir dari permulaan, karena begitu Anda tahu apa yang berhasil, Anda harus membuatnya dalam skala besar. Iblis ada dalam detailnya. Setelah Anda memproduksi, Anda harus mendapatkan produk ini disetujui dan kemudian mendistribusikannya.”

Dalam enam bulan pertama pandemi, lebih dari 700 produk untuk pengobatan atau pencegahan COVID-19 masuk ke jalur pipa, yang belum pernah terjadi sebelumnya, kata Julie Gerberding, Wakil Presiden Eksekutif perusahaan farmasi Merck.

Dia membandingkan kecepatan respons dengan epidemi AIDS: “Perlu beberapa tahun bahkan sebelum ada tes dan 15 tahun sebelum obat antivirus yang sangat aktif. Kita hidup di era di mana sains telah membawa kemungkinan.”

Antivirus, yang juga sedang dikerjakan Merck, akan membantu. “Jika kita dapat menurunkan angka kematian, itu memberi kita waktu … Saya tidak berpikir kita harus meletakkan semua telur kita di keranjang vaksin, tetapi jelas itu adalah komponen besar untuk mengamankan perlindungan global dan kita harus memprioritaskannya.”

Bekerja bersama

Setelah vaksin berhasil, bagaimana para pemimpin dunia dapat memastikan terhadap “nasionalisme vaksin” – dan memastikan itu didistribusikan secara adil di seluruh dunia?

Gavi, Aliansi Vaksin, bersama dengan Organisasi Kesehatan Dunia dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), telah menciptakan Fasilitas COVAX , sebuah inisiatif global yang menyatukan pemerintah dan produsen untuk memastikan vaksin COVID-19 pada akhirnya menjangkau mereka yang paling membutuhkan. .

Sejauh ini, total 156 ekonomi, yang mewakili hampir dua pertiga dari populasi global, sekarang berkomitmen atau memenuhi syarat untuk menerima vaksin melalui Fasilitas.

“Vaksin adalah cara kita keluar dari pandemi ini… itu cara terbaik untuk kembali normal,” kata Seth Berkley, Chief Executive Officer Gavi.

“Keyakinan kami pada pandemi yang bergerak cepat adalah Anda tidak aman kecuali semua orang aman. Apa yang coba dilakukan oleh Fasilitas COVAX adalah menyebarkan vaksin ke semua negara, kaya dan miskin, pada saat yang bersamaan.”

Awalnya, katanya, ini akan menjadi petugas kesehatan garis depan dan mereka yang paling berisiko dan kemudian populasi yang lebih luas.

Gavi bekerja sama dengan industri farmasi untuk meningkatkan produksi – dan sedang mencari 2 miliar dosis yang tersedia pada akhir tahun 2021.

Sebelum COVAX, negara-negara tidak memiliki pilihan untuk bekerja sama, kata Richard Hatchett, Chief Executive Officer CEPI.

“Mereka berperilaku demi kepentingan rasional mereka sendiri, yang… akan menjadi tidak adil dan mengakibatkan berlanjutnya pandemi.

“Kami harus merancang pengaturan kelembagaan secara real time untuk mengembangkan dan menciptakan ruang untuk kolaborasi internasional dalam pengembangan, pengadaan, dan pengiriman. Merancang sistem untuk menyelesaikan semua itu pada satu waktu adalah tantangan besar.”

Dia mengatakan itu mendorong untuk melihat “momentum yang muncul di sekitar solidaritas global dan kolaborasi dan kemauan untuk bekerja dengan kami”.

Cakupan global, paket lokal

Perusahaan perlu melihat masalah negara berkembang selama pengembangan produk, kata Prasad dari Jaringan Produsen Vaksin Negara Berkembang, khususnya seputar suhu penyimpanan vaksin, transportasi dan pembuangan limbah biomedis.

“Banyak perusahaan yang melakukan itu. Tetapi jika mereka hanya memiliki fokus AS, mereka mungkin tidak melihat kebutuhan negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah.”

Berkley dari Gavi mengatakan setiap negara akan membutuhkan rencana khusus untuk siapa yang harus divaksinasi terlebih dahulu.

“Di AS, mungkin [orang-orang di] penjara atau pabrik pengepakan daging, orang tua, tetapi di negara berkembang, Anda mungkin tidak memiliki populasi lansia yang tinggi, tetapi Anda mungkin memiliki daerah kumuh perkotaan dan pengungsi, jadi Anda benar-benar memilikinya. untuk memahami situasi lokal meskipun kita dapat memiliki pedoman global.”

Tembakan tunggal

Kandidat Johnson & Johnson adalah yang terbaru untuk masuk ke uji klinis Fase 3 dan sekarang akan dipelajari sebagai vaksin dosis tunggal pada 60.000 orang.

Perusahaan farmasi itu mengatakan berada di jalur yang tepat untuk memenuhi tujuannya menyediakan 1 miliar dosis vaksin yang terjangkau setiap tahun. Ini mengantisipasi batch pertama akan tersedia pada awal 2021, “jika terbukti aman dan efektif”.

Paul Stoffels, Chief Scientific Officer Johnson & Johnson, mengatakan vaksin pertama akan siap awal tahun depan – dan menjelaskan ukuran uji coba ditentukan oleh tingkat penularan.

“Untuk mencapai titik akhir yang signifikan secara statistik, kita perlu memiliki angka yang signifikan, jadi ada banyak ilmu data untuk melihat di mana kita harus menargetkan orang yang paling berisiko.”

Dia mengatakan perusahaan telah belajar dari pengembangan vaksin untuk virus Ebola bahwa vaksin satu suntikan manjur, tetapi mereka akan menguji suntikan booster di kemudian hari.

Transparansi dan kepercayaan

Semua mata tertuju pada perusahaan farmasi selama proses pengembangan, dan begitu vaksin siap didistribusikan, apakah publik global mau mengambilnya?

Dalam survei Forum Ekonomi Dunia-Ipsos baru-baru ini terhadap hampir 20.000 orang dewasa dari 27 negara, 74% mengatakan mereka akan mendapatkan vaksin untuk COVID-19.

Mayoritas ini mungkin masih kurang dari jumlah yang dibutuhkan untuk mengalahkan COVID-19, dengan hanya 37% yang sangat setuju bahwa mereka akan bersedia.

Pascal Soriot, CEO AstraZeneca, mengatakan perusahaan yang mengerjakan vaksin COVID-19 sedang mencari cara untuk memberikan transparansi yang lebih besar tanpa memengaruhi uji coba vaksin.

AstraZeneca, yang mengembangkan vaksin dengan Universitas Oxford, menghentikan uji coba Fase 3 awal bulan ini , setelah seorang pasien jatuh sakit. Uji coba sekarang telah dimulai kembali di Inggris, tetapi di AS, uji coba ini menunggu persetujuan dari FDA.

“Menghentikan uji coba dalam program vaksin bukanlah hal yang aneh dan jika Anda menempatkan keselamatan di pusat dari apa yang Anda lakukan, Anda harus berhenti dan melihat peristiwa.

“Biasanya, pedoman klinis merekomendasikan Anda untuk tidak mengungkapkan informasi tingkat pasien atau banyak informasi sama sekali karena Anda dapat membahayakan penelitian.

“Kami melihat seberapa banyak transparansi yang dapat kami berikan … sebagai industri tanpa mengorbankan privasi pasien atau uji coba itu sendiri.”

“Pada akhirnya, orang harus menerima bahwa mereka harus mempercayai seseorang… Begitu banyak regulator akan melihat data ini dan hasil ini dengan mata yang berbeda… Kedokteran tidak boleh dipraktikkan oleh media, seharusnya dipraktekkan oleh para ahli.”

Kepercayaan adalah segalanya, kata Gerberding. “Kita perlu melibatkan pemimpin opini dan dokter tepercaya di tingkat lokal untuk mengomunikasikan fakta yang sebenarnya dan berdiri teguh.”

“Ini merupakan kekhawatiran yang dapat dimengerti bahwa dalam perlombaan kami untuk mendapatkan perlindungan populasi tambahan, jalan pintas keselamatan akan terjadi. Itu tidak terjadi. Produsen vaksin besar baru-baru ini menandatangani janji yang menjanjikan bahwa mereka akan mematuhi persyaratan keselamatan dari agen pengatur dan tidak melompat ke depan dalam upaya untuk memenangkan perlombaan.

“Kami mengawasi diri sendiri dan memastikan kami tidak melewati penghalang kepercayaan diri itu.”

Mempersiapkan yang berikutnya

Kami tidak boleh bersikap jangka pendek saat kami fokus pada COVID-19, Gerberding dan Berkley juga memperingatkan.

“Secara evolusioner pasti kita akan memiliki lebih banyak wabah,” kata Berkley. “Cara membangun kembali dengan lebih baik adalah dengan memiliki sistem rutin dan investasi berkelanjutan. Biaya [COVID-19] berkisar antara $9 dan $12 triliun. Sedikit investasi di masa damai adalah hal yang tepat untuk dilakukan.

Gerberding menambahkan: “Kita harus memastikan bahwa sementara kita memerangi pandemi ini, kita bersiap untuk yang berikutnya, karena saya percaya hanya masalah waktu sebelum kita menghadapi situasi lain atau berpotensi sesuatu yang lebih buruk.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.