Memperkuat Gavi Adalah Jalan ke Depan Untuk Kesetaraan Vaksin Global

vaccinationcouncil – KTT Covid-19 pemerintahan Biden yang akan datang akan menyoroti kegagalan global untuk mencapai kesetaraan vaksin. Meskipun hampir 12 miliar dosis vaksin Covid-19 telah diberikan secara global dan 80% orang di negara-negara berpenghasilan tinggi divaksinasi, saat saya menulis ini, di negara-negara berpenghasilan rendah, hanya 16% orang yang telah menerima vaksin.

Memperkuat Gavi Adalah Jalan ke Depan Untuk Kesetaraan Vaksin Global – Negara-negara miskin tertinggal karena berbagai alasan: Negara-negara kaya dan penghasil vaksin melompati antrian, biaya dan tantangan pengiriman vaksin sangat diremehkan, koordinasi internasional gagal, dan banyak lagi.

Memperkuat Gavi Adalah Jalan ke Depan Untuk Kesetaraan Vaksin Global

Memperkuat Gavi Adalah Jalan ke Depan Untuk Kesetaraan Vaksin Global

Ini bukan pertama kalinya upaya global untuk menjangkau masyarakat secara adil dengan vaksin membutuhkan cara baru dalam berbisnis. Transformasi yang terjadi lebih dari 20 tahun lalu memberi harapan bisa terulang kembali.

Pada akhir 1990-an, dunia menderita stagnasi cakupan imunisasi anak, dan vaksin baru tidak menjangkau negara-negara berpenghasilan rendah. Aliansi Global untuk Vaksin dan Imunisasi (sekarang dikenal sebagai Gavi, Aliansi Vaksin), dibentuk untuk mengatasi masalah ini. Dengan membeli vaksin atas nama semua negara berpenghasilan rendah, Gavi memenuhi kebutuhan negara dengan menegosiasikan harga yang lebih rendah dan juga menawarkan peluang bagi perusahaan farmasi karena pesanan massal menawarkan bisnis yang dapat diprediksi dan skala ekonomi. (Pengungkapan penuh: Saya bekerja untuk Gavi dari 2007 hingga 2014 dan bertugas di komite penasihat evaluasinya dari 2019 hingga 2021, tetapi saat ini tidak memiliki keterlibatan dengan organisasi tersebut.)

Berdasarkan keberhasilan fenomenal Gavi dalam menjangkau lebih dari 900 juta anak dengan vaksin melawan berbagai penyakit dan mengumpulkan lebih dari $21 miliar untuk imunisasi rutin anak sejak diluncurkan pada tahun 2000, dunia berasumsi bahwa model yang sama dapat diterapkan ketika Covid-19 muncul. Gavi, bersama dengan Organisasi Kesehatan Dunia dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), bersama-sama meluncurkan COVAX , sebuah inisiatif global untuk memasok vaksin Covid-19 ke negara-negara berpenghasilan rendah pada April 2020, hanya beberapa bulan setelah pandemi muncul dan sebelum vaksin pertama dikembangkan. Tetapi model tersebut terbukti sangat tidak memadai untuk tantangan yang dihadapi.

Di luar pengadaan massal dan pembayaran di muka terbatas untuk perusahaan, COVAX tidak menawarkan solusi atas kenyataan bahwa seperti kebanyakan vaksin, produksi dan pasokan hanya dipusatkan di beberapa negara. Produsen menjadikan keuntungan sebagai prioritas dengan menjual dengan harga tertinggi ke negara-negara di mana mereka berada, dan beberapa pemerintah memberlakukan larangan ekspor. COVAX juga sangat meremehkan biaya pengiriman dan tantangan logistik untuk mencapai 70% populasi di setiap negara, dan upaya mengejar terlalu sedikit dan terlalu terlambat .

Tantangan-tantangan ini telah diramalkan bertahun-tahun sebelumnya, ketika pengenalan global vaksin human papillomavirus (HPV) untuk mencegah kanker serviks tersandung. Seperti yang akan terjadi dengan vaksin Covid-19, negara-negara tidak siap menghadapi tantangan pengiriman vaksin HPV. Dan terlepas dari janji untuk memasok vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah, perusahaan farmasi memprioritaskan penjualan ke negara-negara kaya , meninggalkan negara-negara miskin tanpa vaksin.

Alih-alih menunjuk jari, dunia memiliki kesempatan untuk belajar dari keberhasilan vaksinasi anak-anak dan kegagalan Covid-19 untuk merancang cara baru untuk pengadaan dan pengiriman vaksin.

Baca Juga : Pendekatan Kami Terhadap Pembiayaan Vaksin Tidak Cocok Untuk Menangani Risiko Epidemi

Pertama dan terpenting, sekarang saatnya untuk kontrak global baru dengan perusahaan farmasi yang membuat vaksin. Alih-alih hanya setuju untuk membeli vaksin dalam jumlah besar untuk didistribusikan di negara-negara berpenghasilan rendah, Gavi dan yang lainnya juga harus bersikeras bahwa ketentuan ekuitas ditulis ke dalam kontrak pengadaan dengan inovator produk. Ini akan mencakup komitmen untuk berbagi kekayaan intelektual, teknologi, dan pengetahuan pembuatan vaksin, dan dukungan untuk melatih produsen di daerah penghasil vaksin yang baru lahir di bidang yang mencakup produksi vaksin, jaminan kualitas, dan urusan regulasi.

Meskipun ada beberapa laporan tentang kolaborasi produksi vaksin Covid-19 misalnya Pfizer/BioNTech di Afrika Selatan dan di Brasil , Moderna di Kenya , dan J&J di Afrika Selatan rinciannya masih kabur. Bekerja dalam kemitraan dengan Uni Afrika dan lainnya, banyak lagi yang dapat dilakukan oleh negara-negara dan badan-badan internasional yang menyediakan vaksin untuk mendorong produsen meningkatkan transparansi produksi dan memprioritaskan negara-negara berpenghasilan rendah dalam antrian distribusi. Perubahan ini adalah tentang beralih dari model pemberian amal kepada negara-negara dan alih-alih membantu mereka menjadi mandiri.

Kedua, menggandakan pengiriman vaksin sangat penting. Sebelum Covid-19, sebagian besar pengiriman vaksin difokuskan pada anak-anak. Pandemi ini telah memperjelas bahwa dunia membutuhkan sistem yang siap untuk menjangkau seluruh populasi. Pandemi ini juga mengingatkan pesan yang telah lama diabaikan bahwa faktor penentu struktural seperti ras, jenis kelamin, dan status ekonomi, antara lain, memengaruhi apakah orang memiliki akses dan menerima vaksinasi. Tidaklah cukup untuk membiayai program pengiriman vaksin secara memadai mereka harus didorong oleh orang-orang yang ingin mereka layani.

Bahkan sebelum pandemi Covid-19, banyak negara menghadapi tantangan dalam menjangkau setiap anak dengan vaksin rutin. Mencapai apa yang disebut anak-anak “ dosis nol ”, yang belum pernah menerima vaksin apa pun, membutuhkan keterlibatan masyarakat, khususnya para wanita yang paling sering bertanggung jawab atas perawatan sehari-hari anak-anak. Ini juga membutuhkan pemrograman dan pelaporan berbasis gender dan hak yang meminta pertanggungjawaban pemerintah atas target cakupan yang mereka tetapkan. Data pelaporan yang dirinci berdasarkan jenis kelamin, misalnya, harus menjadi syarat yang tidak dapat ditawar lagi bagi suatu negara untuk menerima pembiayaan vaksinasi global.

Ketiga, komposisi struktur pengambilan keputusan harus diseimbangkan kembali untuk memberi bobot lebih pada suara dari negara-negara berpenghasilan rendah dan Global South dan mendukung pengembangan inovasi, kemitraan, dan solusi lokal. Sebagai aliansi, Gavi sudah menyatukan dalam satu ruang rapat perwakilan dari berbagai negara; donor; produsen; aktor non-negara seperti kelompok masyarakat, organisasi non-pemerintah, organisasi berbasis agama, dan sejenisnya; dan sistem PBB. Tapi begitu di sana, pendapat tidak dianggap sama .

Kisah bahwa COVAX dibuat di sebuah bar di Davos, Swiss , adalah contoh menakutkan tentang bagaimana pengambilan keputusan dalam kesehatan global sering terkonsentrasi di lingkungan elit. Pemangku kepentingan penting, termasuk CDC Afrika, tampak hilang pada masa-masa awal COVAX, dan suara-suara pertanyaan dari organisasi masyarakat dibungkam . Memastikan perwakilan yang lebih besar dari organisasi regional dan komunitas dalam program vaksinasi dan pengambilan keputusan kebijakan dapat mulai mengalihkan kekuasaan dari Jenewa ke arah Selatan Global.

Sementara KTT global Covid-19 tidak akan menyelesaikan masalah ini, itu menjadi pengingat akan urgensi untuk bertindak dengan berani. Dunia sedang dalam krisis. Ada perang di Eropa yang memperburuk kekurangan pangan global, hampir sepertiga penduduk dunia sama sekali tidak divaksinasi terhadap Covid, dan 23 juta anak kehilangan vaksin dasar karena pandemi. Percakapan global perlu bergeser dari komitmen satu kali ke cara baru dalam berbisnis.

Omicron tidak akan menjadi varian Covid-19 terakhir. Penyakit misterius lain suatu saat akan muncul. Gavi memiliki peran kunci untuk dimainkan di negara-negara yang tahan pandemi di seluruh dunia dan dapat memimpin dalam meminta pertanggungjawaban industri, tetap menjadi yang terdepan dalam pengiriman, dan memberdayakan pemangku kepentingan dari Global South. Memanfaatkan kekuatan dan pengaruhnya sebagai aliansi dan membangun pelajaran yang dipetik, Gavi dapat mengembalikan vaksinasi global ke jalurnya sambil membentuk model baru untuk memungkinkan vaksinasi global yang adil.

Leave a Reply

Your email address will not be published.