Pendekatan Kami Terhadap Pembiayaan Vaksin Tidak Cocok Untuk Menangani Risiko Epidemi

vaccinationcouncil – Dunia menghadapi ancaman wabah dan epidemi yang berkelanjutan. Di banyak lokasi, pandemi COVID-19 terus mengamuk, sementara di tempat lain, setiap penyimpangan dalam kendali dapat memicu kebangkitan yang cepat. Di luar COVID-19, potensi munculnya dan penyebaran patogen lain yang diketahui dan tidak diketahui mewakili elemen risiko lain yang kurang langsung, tetapi tidak kurang material.

Pendekatan Kami Terhadap Pembiayaan Vaksin Tidak Cocok Untuk Menangani Risiko Epidemi – Mengingat konsekuensi kesehatan, ekonomi, dan sosial yang substansial dari epidemi dan tingginya biaya untuk meningkatkan respons, tindakan pencegahan biofarmasi untuk mencegah atau bereaksi cepat terhadap penyakit menular yang muncul memiliki nilai yang luar biasa. Semakin banyak penelitian mendukung gagasan bahwa nilai sosial penuh dari vaksinasi jauh melebihi apa yang dapat ditangkap oleh evaluasi ekonomi tradisional, yang secara sempit berfokus pada sebagian manfaat kesehatan langsung dan penghematan biaya perawatan kesehatan.

Pendekatan Kami Terhadap Pembiayaan Vaksin Tidak Cocok Untuk Menangani Risiko Epidemi

Pendekatan Kami Terhadap Pembiayaan Vaksin Tidak Cocok Untuk Menangani Risiko Epidemi

Tetapi ketergantungan pada imunisasi populasi untuk mengendalikan penyakit menular membutuhkan pengeluaran besar untuk penelitian dan pengembangan (R&D), kapasitas produksi, dan pengiriman. Pepatah bahwa satu ons pencegahan bernilai satu pon pengobatan tidak pernah benar. Namun pertanyaan penting tetap ada: Bagaimana kita memastikan bahwa kita berinvestasi dalam ons yang benar? Dan bagaimana kita akan membayar investasi ini?

Sistem pengembangan dan pembuatan vaksin saat ini, yang sangat bergantung pada motif keuntungan perusahaan farmasi multinasional besar, telah menghasilkan banyak vaksin untuk penyakit endemik yang mempengaruhi banyak orang di negara-negara kaya. Didorong oleh permintaan dari mereka yang memiliki kemampuan dan kemauan untuk membayar atau dukungan filantropi yang kuat, vaksin baru untuk melawan penyakit pneumokokus, human papillomavirus, rotavirus, dan influenza musiman telah diluncurkan ke pasar dalam beberapa tahun terakhir, menyelamatkan jutaan nyawa di negara-negara dari semua pendapatan tingkat sementara menghasilkan miliaran dolar dalam laba tahunan. Demikian juga, vaksin COVID-19 yang efektif sedang dikembangkan dalam waktu singkat,

Namun, model penelitian dan pengembangan vaksin saat ini secara signifikan kurang efektif untuk penyakit yang hampir secara eksklusif mempengaruhi negara-negara berpenghasilan rendah dan untuk ancaman epidemi dengan probabilitas rendah dan tingkat keparahan yang tinggi, seperti demam berdarah seperti Ebola, Sindrom Pernafasan Akut Parah ( SARS), Middle East Respiratory Syndrome, Zika, dan lain-lain termasuk dalam daftar penyakit prioritas cetak biru Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (WHO 2020). Kegagalan dunia yang terus berlanjut untuk memproduksi vaksin berkualitas tinggi melawan tuberkulosis, malaria, dan virus human immunodeficiency tiga pembunuh penyakit menular terbesar di dunia dan penundaan panjang yang disaksikan dalam penyelesaian vaksin Ebola meskipun janji awal melambangkan kekurangan sistem.

Banyak pengamat menggambarkan siklus “panik dan terabaikan” ketika harus berinvestasi dalam tindakan pencegahan terhadap penyakit yang berpotensi menjadi epidemi. Misalnya, kesibukan pendanaan untuk upaya R&D yang bertujuan memproduksi vaksin melawan virus corona yang terjadi selama dan segera setelah pandemi SARS 2002–04 diikuti oleh aktivitas yang berkurang secara dramatis selama bertahun-tahun ketika ancaman langsung mereda. Secara umum, komunitas global menghabiskan jauh lebih sedikit untuk pencegahan daripada pengobatan: Dengan penjualan vaksin menghasilkan sekitar $40 hingga $60 miliar pendapatan tahunan, pasar vaksin global menyumbang sekitar 3-5 persen dari total pasar farmasi global.

Entitas internasional baru seperti Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) dan lembaga kesehatan global yang didirikan seperti Gavi, Aliansi Vaksin; Yayasan Bill & Melinda Gates; dan Wellcome Trust sedang mencoba untuk mengatasi beberapa kebutuhan dunia yang tidak terpenuhi akan vaksin (tidak cukup menguntungkan). CEPI terutama bertujuan untuk mendukung R&D vaksin, sementara Gavi mendukung pengiriman vaksin (dan manufaktur berdasarkan peningkatan permintaan pasar), dan Gates Foundation serta Wellcome Trust menyediakan dana yang dibutuhkan untuk CEPI, Gavi, dan lainnya.

Baca Juga : 4 Strategi Meningkatkan Pasokan Global Vaksin Covid-19

Namun terlepas dari upaya para pemain ini dan terlepas dari perhatian terhadap keamanan kesehatan global yang dihasilkan oleh COVID-19 dan beberapa epidemi Ebola baru-baru ini, beberapa tantangan utama tetap ada. Dunia membutuhkan mekanisme yang kuat untuk memajukan pengembangan, pembuatan, dan distribusi vaksin yang aman, efektif, dan terjangkau terhadap penyakit yang berpotensi epidemi, terutama yang mengancam negara-negara miskin.

Beberapa tantangan terbesar dalam memproduksi dan mengirimkan vaksin dengan prospek profitabilitas yang tidak pasti termasuk biaya tinggi dan jangka waktu yang lama, risiko besar kegagalan R&D, potensi kendala permintaan, kesulitan yang melekat pada pembiayaan kolektif, dan masalah ekonomi politik.

Litbang dan pembuatan vaksin mahal. Perkiraan total biaya R&D berkisar dari sekitar $200 juta hingga $500 juta per vaksin yang berhasil, termasuk biaya hangus untuk kegagalan. Membangun dan memelihara fasilitas manufaktur unik yang diperlukan untuk memproduksi vaksin baru dalam skala besar dapat menambah total $500 juta hingga $1,5 miliar (Plotkin dan lainnya 2017).

Selain mahal, vaksin biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikembangkan, diuji, diproduksi dalam skala besar, dan didistribusikan. Tidak jarang lebih dari satu dekade berlalu antara dimulainya penelitian awal dan akhir uji klinis fase III, yang biasanya merupakan langkah terakhir dalam proses pengembangan sebelum pendaftaran untuk digunakan pada populasi umum.

Terkadang persyaratan rekomendasi untuk dimasukkan dalam program imunisasi nasional menunda akses penduduk ke vaksin yang dibutuhkan lebih jauh. Sebuah studi tahun 2013 (Blank and others 2013) menemukan bahwa, rata-rata, 6,4 tahun telah berlalu antara izin edar untuk vaksin baru dan waktu di mana akses populasi dicapai di negara-negara Eropa.

Jangka waktu yang lama dan biaya investasi yang tinggi ini disertai dengan risiko kegagalan yang besar bagi kandidat tertentu dalam pengembangan, dan seringkali dengan risiko tidak menguntungkan yang cukup besar bahkan untuk vaksin yang berhasil melawan jenis penyakit yang dibahas di atas. Selain kendala kemampuan membayar yang rendah di pasar yang penting, vaksin mungkin berakhir tidak menguntungkan karena persaingan dari pengembang vaksin lain dan pengganti potensial dalam bentuk antimikroba yang efektif dan tindakan pencegahan biomedis lainnya, seperti antibodi monoklonal. Untuk vaksin individu terhadap penyakit yang berpotensi epidemi, permintaan jelas tergantung pada apakah wabah terjadi, dengan asumsi tidak ada kesepakatan penimbunan lanjutan yang telah diatur. Dalam beberapa tahun terakhir,

Dari perspektif industri, berinvestasi dalam vaksin yang memenuhi tantangan ini adalah prospek yang menakutkan. Seperti yang ditunjukkan dalam literatur ekonomi, perusahaan swasta cenderung untuk menunda investasi dalam proyek R&D dengan pengembalian yang tidak pasti sampai keuntungan yang diharapkan dari proyek tersebut melebihi biayanya ditambah nilai penyerahan opsi untuk menunda (Pindyck 1991). Akibatnya, ketika nilai vaksin sangat sensitif terhadap waktu—seperti yang sering terjadi pada vaksin melawan patogen yang muncul pemerintah atau organisasi filantropi dapat mempercepat pengembangan dengan memberikan jaminan bahwa investasi mengurangi risiko dalam tahap uji klinis dan kapasitas produksi yang berurutan.

Tantangan untuk memotivasi investasi swasta dalam pengembangan vaksin baru diperparah oleh fakta bahwa pengeluaran yang diperlukan membawa biaya peluang yang besar bagi perusahaan farmasi besar. Ini adalah hasil dari fakta bahwa struktur pasar yang ada memungkinkan perusahaan-perusahaan ini memperoleh keuntungan berlebih yang dimungkinkan oleh paten dengan berinvestasi di lini produk mereka yang lain, seperti perawatan untuk penyakit kronis.

Pengetahuan yang dihasilkan oleh R&D vaksin (termasuk formula untuk vaksin baru) adalah barang publik global; selain itu, imunisasi menghasilkan banyak eksternalitas positif, termasuk gangguan penularan penyakit, penurunan tingkat resistensi antimikroba, dan kinerja ekonomi makro yang berpotensi ditingkatkan. Oleh karena itu, pembiayaan publik kolektif untuk R&D vaksin dan kapasitas produksi merupakan alternatif yang menarik untuk pembiayaan swasta yang didorong oleh keuntungan yang dimungkinkan oleh paten. Tapi ini juga menghadirkan kesulitan. Salah satu tantangan penting adalah apa yang dikenal dalam ekonomi sebagai masalah pengendara gratis: Jika pengetahuan yang dihasilkan oleh R&D vaksin tersedia secara terbuka, maka ini akan menurunkan insentif bagi masing-masing negara untuk berinvestasi dalam generasinya.

Realitas politik juga menimbulkan hambatan potensial untuk pembiayaan kolektif. Pejabat yang dipilih secara demokratis mungkin kekurangan insentif untuk menyetujui investasi dalam proyek-proyek seperti platform vaksin atau kapasitas produksi yang dicadangkan untuk epidemi yang tidak mungkin menghasilkan keuntungan yang terlihat saat mereka menjabat. Keengganan ini dapat ditingkatkan dengan kurangnya persepsi publik bahwa ancaman epidemi adalah “nyata” ketika penyakit menular baru tidak menyebar secara aktif. Dalam banyak konteks, kurangnya kepercayaan secara keseluruhan pada otoritas ilmiah dan politik juga mengancam akan mengurangi dukungan publik untuk upaya kesiapsiagaan pandemi, di antara inisiatif kesehatan masyarakat lainnya.

Yang juga meresahkan adalah munculnya fenomena yang dijuluki “nasionalisme vaksin” selama pandemi COVID-19, di mana beberapa otoritas nasional di negara-negara berpenghasilan tinggi dan menengah-atas mungkin telah menghindari kerja sama internasional demi bertaruh pada kandidat vaksin tertentu. yang akan mereka kendalikan jika mereka terbukti berhasil. Nasionalisme vaksin mengancam untuk mencegah dosis awal vaksin yang berhasil pergi ke tempat yang paling dibutuhkan dan akan menghasilkan manfaat terbesar.

Untungnya, dunia memiliki beberapa alat canggih untuk mengatasi tantangan ini. Sehubungan dengan percepatan R&D dan manufaktur vaksin, investasi dapat ditingkatkan dalam platform vaksin mutakhir untuk mempercepat pengembangan, seperti teknologi mRNA yang saat ini digunakan beberapa pengembang untuk memproduksi kandidat vaksin COVID-19. Pemerintah dan badan internasional seperti WHO juga dapat bekerja untuk memformalkan jalur peraturan khusus yang memungkinkan persetujuan kandidat vaksin yang dipercepat selama epidemi, sambil memastikan bahwa persyaratan keselamatan dasar masih terpenuhi. Untuk mempercepat manufaktur, pemerintah dan penyandang dana internasional seperti Gavi, Gates Foundation, dan Wellcome Trust dapat membuat kontrak dengan perusahaan farmasi untuk akses langsung ke fasilitas manufaktur selama keadaan darurat.

Badan internasional seperti WHO atau dewan penasihat teknis baru tentang ancaman penyakit menular (Bloom and Cadarette 2019) dapat memperluas daftar patogen prioritas saat ini untuk mengembangkan anggaran global dan rencana aksi untuk membiayai R&D yang relevan dan mengurangi risiko pembuatan vaksin terhadap patogen tersebut.

Untuk pembiayaan kolektif vaksin, jelas dibutuhkan lebih banyak kerja sama internasional. Misalnya, konsorsium negara-negara kaya, seperti Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, Kelompok Tujuh, dan Uni Eropa, dapat menyetujui untuk memberikan beberapa tahun dana yang diperuntukkan bagi organisasi internasional untuk membiayai R&D, produksi, dan pembelian vaksin terhadap patogen yang muncul. Meningkatkan pendanaan untuk CEPI, memperbesar kumpulan sponsornya, dan memperluas otoritasnya dengan mensponsori pengembangan lebih banyak kandidat vaksin dan mendukung organisasi pengembang vaksin ke dalam (dan mungkin melalui) uji coba fase III adalah salah satu tindakan nyata yang mungkin dilakukan di sepanjang jalur ini.

Upaya kolektif semacam itu dapat meningkatkan keterjangkauan vaksin epidemi dan dengan demikian memfasilitasi akses bagi orang-orang di negara-negara miskin. Mengkondisikan dana hibah publik dari upaya R&D awal pada pagu harga atau kemungkinan lisensi wajib dapat melayani tujuan yang sama.

Akhirnya, berkaitan dengan masalah politik, beberapa pembuat kebijakan dapat diyakinkan oleh argumen bahwa berinvestasi dalam vaksin dan tindakan pencegahan lainnya terhadap penyakit epidemi berpotensi menjadi bentuk asuransi yang bernilai sosial. Orang lain mungkin diyakinkan bahwa menimbun vaksin melawan potensi epidemi sama dengan menyiapkan pasukan tetap untuk berperang dalam perang yang belum diketahui. Meyakinkan publik akan nilai dari langkah-langkah ini dapat membantu mendorong akuntabilitas pembuat kebijakan.

Secara bersama-sama, ancaman epidemi menimbulkan risiko besar bagi kemanusiaan dan kemajuan manusia. Vaksin merupakan salah satu alat paling berharga yang kami miliki untuk mengelola risiko tersebut. Terlepas dari nilai sosial yang tinggi dari vaksinasi terhadap penyakit yang berpotensi epidemi, aspek ekonomi vaksin menciptakan tantangan untuk mencapai tingkat R&D, produksi, dan penyerapan vaksin yang optimal secara sosial. Karena R&D vaksin dan pengetahuan yang diciptakannya adalah barang publik global dan karena dosis vaksin yang diberikan memiliki eksternalitas positif yang substansial, pasar cenderung kekurangan pasokan.

Oleh karena itu, kami membutuhkan intervensi publik untuk mendukung R&D, manufaktur, pembiayaan, dan pengiriman kemungkinan dalam bentuk pembiayaan kolektif dan regulasi institusi yang ada. COVID-19 menyoroti kerapuhan sistem kami saat ini untuk pengembangan, pembuatan, dan pengiriman vaksin. Dunia akan melakukannya dengan baik untuk memperkuat sistemnya sebelum patogen yang muncul berikutnya mendapat pijakan di reservoir manusia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.