4 Strategi Meningkatkan Pasokan Global Vaksin Covid-19

vaccinationcouncil – Kelangkaan vaksin Covid-19 di banyak negara di dunia membuat semua orang di dunia dalam bahaya. Itu karena selama populasi besar di seluruh dunia tetap tidak divaksinasi, varian virus akan terus muncul, termasuk beberapa yang mungkin dapat menghindari vaksin yang ada. Oleh karena itu, satu-satunya cara untuk mengakhiri pandemi adalah vaksinasi global. Namun, model ekonomi pembuatan vaksin menunjukkan banyak negara kemungkinan tidak akan mencapai imunisasi secara luas hingga akhir 2022.

4 Strategi Meningkatkan Pasokan Global Vaksin Covid-19 – Kita harus melakukan lebih dari sekadar meremas-remas tangan kita. Kita dapat mengambil tindakan sekarang untuk menambah ketertiban di pasar vaksin, mengurangi kemacetan, dan meningkatkan pasokan global dan akses ke portofolio vaksin Covid-19. Situasi mengerikan di India menggarisbawahi perlunya memperluas investasi dan koordinasi rantai pasokan di seluruh dunia dan infrastruktur untuk menanggapi pandemi di masa depan.

4 Strategi Meningkatkan Pasokan Global Vaksin Covid-19

4 Strategi Meningkatkan Pasokan Global Vaksin Covid-19

Pembuatan vaksin Covid-19 dan pasokan tambahan telah muncul sebagai tantangan global yang menakutkan. Pengadaan kompetitif awal vaksin oleh Amerika Serikat dan negara-negara berpenghasilan tinggi lainnya telah memberi asumsi luas bahwa setiap negara akan bertanggung jawab penuh atas populasinya, sebuah sikap yang telah memicu protes di luar markas Moderna di Cambridge, Massachusetts. Jelas bahwa nasionalisme vaksin ini picik.

Pada April 2020, kami membagikan cara mempersiapkan penyebaran portofolio vaksin Covid-19 secara global secara merata dengan melakukan investasi pada teknologi dan infrastruktur yang tersedia. Sayangnya, banyak dari tindakan tersebut tidak terjadi, yang sebagian menjelaskan ketidaksesuaian penawaran-permintaan saat ini di seluruh dunia.

Peristiwa tahun 2021 memperkuat kebutuhan pemerintah untuk melakukan perencanaan skenario untuk menginformasikan negosiasi pengadaan dan penetapan harga serta perencanaan distribusi. Meskipun memiliki lebih banyak kapasitas dapat meringankan situasi, itu tidak selalu cukup untuk mencapai cakupan vaksinasi yang tinggi secara adil. Misalnya, India adalah produsen vaksin terbesar di dunia, tetapi masalah berikut telah berkontribusi pada ketersediaan vaksin Covid-19 yang sangat rendah di negara itu: pembelian di muka yang tidak memadai, investasi pemerintah yang tidak memadai dalam memperluas kapasitas produksi, dan koordinasi yang tidak memadai mengenai dosis. mengalir dari pabrik ke tempat vaksinasi, informasi berapa banyak yang dibutuhkan, dan penyediaan uang untuk membeli vaksin.

Kami merekomendasikan empat taktik untuk mengatasi masalah yang ada dan memperluas pasokan global vaksin Covid-19.

1. Tingkatkan Aliran Bahan Baku

Memproduksi portofolio vaksin Covid-19 adalah kompleks dan membutuhkan kapasitas produksi khusus, termasuk reagen dan peralatan yang diproduksi oleh perusahaan yang berbasis di AS dan UE. Pasar bahan vaksin meliputi bahan habis pakai, kantong reaktor sekali pakai, filter, media kultur, dan bahan vaksin. Penyumbatan ekspor pada bahan mentah, peralatan, dan produk jadi merugikan keseluruhan output rantai pasokan vaksin, dan dalam jangka menengah, semua orang dirugikan sebagai akibatnya.

Pemerintahan Biden baru-baru ini mengumumkan bahwa pemerintah AS akan menghilangkan hambatan ekspor bahan baku vaksin ke India sebagai bagian dari serangkaian tindakan untuk membantu negara itu. Selain itu, pemerintah AS dan lembaga global yang memfasilitasi perdagangan, seperti Organisasi Perdagangan Dunia dan Kamar Dagang Internasional, harus membantu membentuk kesepakatan internasional yang mengharuskan semua negara untuk menghilangkan atau tidak menciptakan hambatan perdagangan yang mengganggu arus global kedua negara. bahan untuk pembuatan vaksin dan perbekalan tambahan.

2. Menyelaraskan Proses Regulasi

Secara rutin, badan pengawas obat setiap negara mengevaluasi keamanan, kualitas, dan efektivitas vaksin sebelum diizinkan untuk digunakan di negara tersebut. Misalnya, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) menjalankan peran ini untuk Amerika Serikat dan Badan Obat Eropa untuk negara-negara anggota UE. Tetapi persyaratan masing-masing negara atau blok bahwa perusahaan melakukan uji klinis pada populasi lokal dan bahwa regulatornya kemudian melakukan evaluasi penuh terhadap hasil sebelum mengizinkan penggunaan vaksin menunda peluncuran vaksin yang baru dikembangkan.

Sementara prosedur daftar penggunaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyediakan mekanisme global untuk merampingkan jalur peraturan, banyak negara masih memerlukan studi penghubung lokal (uji klinis lokal) dan langkah-langkah tambahan sebelum mengizinkan vaksin untuk digunakan di yurisdiksi mereka. Selama pandemi, persyaratan uji coba lokal seperti itu untuk vaksin yang telah disetujui oleh badan pengatur ketat di negara lain harus dikesampingkan.

Baca Juga : Ketimpangan Vaksin Global Menyebabkan Varian Omikron COVID-19: Saatnya Aksi Kolektif

3. Memperluas Kapasitas Pembuatan Vaksin

Seperti yang ditunjukkan oleh Operation Warp Speed ​​di Amerika Serikat, berinvestasi dalam kapasitas produksi yang paralel dengan uji klinis membuat perbedaan besar dalam mendapatkan vaksin dalam jumlah besar dengan cepat. Pemerintah dan kemitraan publik-swasta internasional, seperti Gavi dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), harus menggunakan perjanjian pembelian lanjutan, subsidi kapasitas, hibah, dan “pinjaman konsesional” dengan persyaratan yang menguntungkan untuk mendorong produsen vaksin memperluas kapasitas.

Dengan berbagai vaksin baru yang menjanjikan di cakrawala, mereka harus bertindak sekarang untuk memastikan bahwa vaksin yang terbukti aman dan efektif dalam uji klinis dapat tersedia segera setelah hasil uji klinis masuk. Vaksin ini dalam uji klinis percobaan termasuk yang dikembangkan oleh Baylor College of Medicine; NDV-HXP-S , vaksin yang menggunakan desain molekuler baru yang dapat menciptakan antibodi yang lebih kuat daripada vaksin generasi saat ini; CureVac ; dan Novavax. CEPI, yang telah mengambil peran kepemimpinan global dalam mendanai pengembangan dan kapasitas produksi vaksin Covid-19, dapat memainkan peran sentral dalam mengatasi kekurangan bahan yang dibutuhkan untuk membuat vaksin dan mengatur upaya transfer teknologi untuk meningkatkan jumlah vaksin. perusahaan yang memproduksi vaksin.

Memperluas jaringan manufaktur di daerah berkembang sangat penting. Agar pabrik semacam itu berkelanjutan dalam jangka panjang sehingga tersedia saat dibutuhkan di masa mendatang, mereka perlu mencapai ekonomi biaya yang sebanding dengan pabrik besar di Amerika Serikat, Uni Eropa, dan India. Hal ini dapat dicapai dengan membuat tanaman ini fleksibel sehingga mereka tidak hanya dapat memproduksi vaksin untuk Covid-19 tetapi juga lainnya untuk memerangi penyakit seperti Zika, demam kuning, difteri, pertusis, tetanus, hepatitis B, dan Haemophilus influenzae tipe B.

Ada seruan luas bagi pemerintah untuk mengabaikan paten vaksin Covid-19 untuk memperluas produksi mereka di seluruh dunia, dan Katherine Tai, perwakilan perdagangan AS, baru saja mengumumkan dukungan AS untuk proposal pengabaian paten. Namun, bahkan jika perusahaan mengeluarkan lisensi sukarela kepada pihak lain untuk membuat dan mendistribusikan vaksin mereka, banyak yang akan membutuhkan dukungan pemerintah untuk mengidentifikasi calon produsen di negara berkembang, menciptakan struktur hukum, memasok peralatan dan keahlian manufaktur yang diperlukan, dan seterusnya. Departemen Keuangan Pembangunan Internasional AS memberikan bantuan tersebutuntuk membuka jalan bagi perusahaan farmasi India Biological E untuk memproduksi setidaknya 1 miliar dosis vaksin Covid-19, termasuk Johnson & Johnson.

Tetapi karena jumlah vaksin meningkat, termasuk beberapa yang penemunya telah membebaskan royalti , paten mungkin bukan hambatan terbesar untuk memperluas pasokan dengan cepat. Hambatan tambahan di banyak negara berkembang termasuk kebutuhan untuk memasang peralatan manufaktur baru atau meningkatkan peralatan yang ada, kekurangan ahli kimia yang terampil dan berpengalaman, manufaktur, dan kontrol serta profesional manajemen mutu, kurangnya badan pengatur nasional yang kuat untuk mengevaluasi dan menyetujui manufaktur. proses, dan kesulitan memperoleh pasokan bahan dan peralatan vaksin yang memadai dari luar negeri, terutama peralatan sekali pakai seperti kantong dan filter bioreaktor.

4. Membangun Infomediary Rantai Pasokan

Skenario penawaran dan permintaan di seluruh dunia sama sekali tidak dapat diprediksi. Beberapa penyebabnya antara lain naik turunnya beberapa vaksin resmi akibat komplikasi yang dialami beberapa pasien, penambahan vaksin baru, volatilitas permintaan, dan data baru mengenai perbedaan efikasi vaksin terhadap varian virus baru. Ini berarti produsen berbagai jenis vaksin banyak di antaranya produsen kontrak pihak ketiga seperti Lonza, Emergent, dan Catalent harus menghadapi tingkat ketidakpastian yang tinggi tentang apa yang akan mereka hasilkan di jalur produksi mereka dalam beberapa bulan. mulai sekarang. Permintaan pasokan vaksin, seperti jenis jarum suntik dan vial, juga terus berubah, tergantung jenis vaksinnya.

Fakta bahwa pemerintah negara membeli dosis vaksin mereka melalui berbagai saluran mekanisme terkoordinasi global COVAX (yang dipimpin bersama oleh Gavi, CEPI, dan WHO), mekanisme pembelian regional seperti platform pembelian vaksin Uni Afrika , dan kesepakatan bilateral langsung dengan produsen hanya mempersulit produsen untuk memahami permintaan dan mencocokkannya dengan persediaan.

Pembentukan infomediary rantai pasokan dapat membantu pemasok dan pembeli menavigasi lingkungan yang bergejolak ini. Untuk memastikan bahwa semua kelompok membagikan data mereka dengan infomediary, itu harus menjadi organisasi netral yang tidak terlibat dalam pembelian, pembiayaan, atau advokasi vaksin. Infomediary akan berfungsi sebagai pusat penyimpanan data permintaan dan pasokan, termasuk informasi tentang kebutuhan negara atau pembeli lain, pesanan pembelian yang dikonfirmasi, pasokan dan kapasitas produksi untuk bahan masukan dan produk jadi, waktu pengiriman, dan sebagainya. Informasi tersebut ada tetapi saat ini berada di organisasi yang berbeda seperti Gavi, CEPI, WHO, dan UNICEF dan pemerintah masing-masing negara kaya.

Tantangan untuk memvaksinasi populasi di seluruh dunia terhadap Covid-19 sangat besar. Lebih buruk lagi, mereka sama sekali tidak konstan dan dapat diprediksi. Akibatnya, negara dan organisasi internasional harus mampu menyesuaikan taktik mereka dan harus bertindak dengan cara yang jauh lebih terkoordinasi daripada saat ini. Kita tidak bisa membiarkan kebijakan nasional menghambat perluasan kapasitas produksi vaksin dan pemerataan vaksin secara global. Mengatasi kemacetan rantai pasokan dan memperluas kapasitas manufaktur secara berkelanjutan di seluruh dunia tidak hanya akan membantu memenuhi kebutuhan mendesak tetapi juga akan memastikan bahwa dunia jauh lebih siap untuk memerangi pandemi berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.