Apa yang perlu diketahui pengusaha di seluruh dunia tentang vaksin COVID-19

vaccinationcouncil – Kebijakan vaksinasi tenaga kerja COVID-19 adalah isu trending dan topikal yang dihadapi pengusaha di seluruh dunia saat vaksin disetujui dan pemerintah serta organisasi kesehatan merencanakan program vaksinasi di sebagian besar yurisdiksi. Baker McKenzie telah mengembangkan solusi strategis bagi klien untuk merancang program vaksinasi COVID-19 global yang sesuai dan mengurangi risiko untuk melindungi tenaga kerja mereka dan mempromosikan kelangsungan bisnis. Lihat video di bawah ini yang mencakup Amerika Utara, Inggris, Eropa dan kawasan Teluk, dan kawasan Asia Pasifik.

Apa yang perlu diketahui pengusaha di seluruh dunia tentang vaksin COVID-19 – Semakin banyak yurisdiksi di seluruh dunia menerbitkan pedoman dan undang-undang yang mengatur aspek hukum dan praktis dari program vaksinasi di tempat kerja. Karena itu, kami menyarankan pemberi kerja tentang izin mandat vaksin di area tertentu, praktik terbaik yang berkaitan dengan kemampuan untuk meminta bukti vaksinasi (termasuk pertimbangan privasi data), cara memperlakukan karyawan yang menolak vaksin, dan banyak lagi.

Apa yang perlu diketahui pengusaha di seluruh dunia tentang vaksin COVID-19

Apa yang perlu diketahui pengusaha di seluruh dunia tentang vaksin COVID-19

Baker McKenzie dengan bangga mempersembahkan program video global kami yang memberikan tips cepat dan praktis tentang masalah ketenagakerjaan dan ketenagakerjaan yang paling mendesak saat ini bagi pemberi kerja, khususnya yang berkaitan dengan COVID-19 dan kebijakan vaksinasi di tempat kerja.

Amerika Serikat

Menerima keterlibatan tertinggi dalam seri obrolan video kami, dalam klip ini tentang topik praktik terbaik untuk melacak bukti vaksinasi karyawan, pengacara Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan dan Privasi Data dan Keamanan Baker McKenzie mendiskusikan pengumpulan dan penyimpanan catatan vaksinasi karyawan dan bukti pelacakan vaksinasi karyawan status.

Vaksinasi COVID-19 telah diberikan di AS selama beberapa bulan sekarang. Pengusaha sedang mempertimbangkan opsi yang tersedia untuk mendorong karyawan mendapatkan vaksinasi secepat mungkin, terutama mengingat kekhawatiran baru-baru ini seputar varian virus. Dalam vaksinasi Wajib kami di tempat kerja 2.0: video pembaruan musim semi 2021, pengacara Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan kami terus mengeksplorasi pertanyaan vaksinasi wajib tenaga kerja yang sedang tren.

Pengacara Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan, Imigrasi dan Mobilitas Global, dan Privasi Data kami membahas paspor vaksin pa itu paspor, bagaimana negara telah menggunakannya di dalam negeri dan untuk pelancong internasional, masalah privasi data terkait dengan penggunaan dokumentasi kesehatan digital, dan apa yang harus dilakukan oleh pemberi kerja tetap diingat karena paspor vaksin menjadi lebih umum.

Kanada

Ketika vaksin COVID-19 menjadi lebih tersedia di seluruh Kanada, pengusaha memiliki pertanyaan tentang bagaimana hal ini mengubah pengembalian ke tempat kerja. Dalam video obrolan singkat ini, pengacara Perburuhan dan Ketenagakerjaan kami membahas kebijakan dan prosedur vaksin yang diadopsi oleh perusahaan yang beroperasi di Kanada, serta pertimbangan hukum dan praktis yang harus ditangani.

Meksiko

Karena vaksin menjadi lebih mudah tersedia di Meksiko melalui kebijakan vaksinasi nasional, pengusaha memiliki banyak pertanyaan tentang bagaimana hal ini mengubah pengembalian ke tempat kerja. Dalam video ini, pengacara Perburuhan dan Ketenagakerjaan kami membahas kebijakan dan prosedur vaksin yang diadopsi oleh pengusaha Meksiko, serta pertimbangan hukum dan praktis yang harus ditangani.

Inggris, Eropa, dan Wilayah Teluk

Selama 25 menit webinar sesuai permintaan kami dalam kemitraan dengan WBCSD, pakar materi pelajaran Ketenagakerjaan dan Ketenagakerjaan Baker dan McKenzie dari Inggris, Italia, dan UEA menyoroti pertimbangan utama bagi pemberi kerja dalam hal vaksin dan tenaga kerja.

Dengan lebih dari 100 tim di seluruh dunia berlomba untuk menemukan vaksin melawan SARS-CoV-2, termasuk tiga di University of Alberta, apa peluang untuk mendapatkan sesuatu yang berhasil?

Daftar Organisasi Kesehatan Dunia menunjukkan 21 proyek vaksin dalam fase 1 atau 2 uji klinis, dan dua proyek, satu di China dan lainnya di Inggris, dalam fase 3. Dua laporan teratas mereka melihat antibodi pelindung dibuat dalam uji coba mereka. , tetapi bahkan mereka tidak dapat mengatakan dengan pasti apakah, atau kapan, vaksin mereka mungkin siap untuk didistribusikan secara luas.

Ada banyak hal yang dipertaruhkan, dengan hampir 16 juta dari 7,5 miliar orang di dunia sudah terinfeksi dan lebih dari 600.000 orang meninggal—dan jumlahnya terus bertambah secara eksponensial . Dan sementara langkah-langkah kesehatan masyarakat seperti jarak sosial dan masker tampaknya menutup pandemi di Kanada, wabah berlanjut sekarang karena ekonomi dibuka kembali dan kekhawatiran meningkat tentang gelombang kedua di musim gugur.

“Kami telah melihat langkah-langkah yang diperlukan untuk memperlambat virus cukup ekstrim dan tidak berkelanjutan pada tingkat yang mereka mulai, meskipun itu benar-benar diperlukan,” kata Lynora Saxinger , spesialis penyakit menular dan U of A. salah satu ketua Kelompok Penasihat Ilmiah Layanan Kesehatan Alberta tentang COVID-19. “Sulit untuk mengetahui bagaimana mencegah penyebaran virus tanpa vaksin.”

Beberapa pakar U of A, seperti ahli virologi David Marchant dan ilmuwan biologi David Wishart , dalam catatan mengungkapkan keraguan tentang kemungkinan menemukan vaksin-karena tantangan teknis dan keamanan, belum lagi hambatan produksi dan distribusi-sementara yang lain , seperti ahli virologi Michael Houghton , ahli mikrobiologi medis David Evans dan peneliti onkologi John Lewis , terus maju dengan pendanaan yang solid dan harapan yang tinggi untuk pendekatan vaksin mereka.

Baca Juga : Begini cara mendapatkan miliaran dosis vaksin COVID-19 ke dunia

Folio meminta pakar terkemuka U of A dalam virus dan penyakit menular, etika medis, dan pembuatan obat untuk memetakan apa yang diperlukan untuk mengembangkan, menguji, memproduksi, dan mengelola vaksin yang efektif melawan COVID-19.

Ada alasan untuk optimisme hati-hati

Vaksin tipikal dapat memakan waktu satu dekade atau lebih untuk dikembangkan, dan untuk beberapa penyakit, seperti HIV/AIDS dan hepatitis C, belum ada yang disetujui meskipun telah dilakukan selama puluhan tahun. Dikatakan, vaksin telah dikembangkan untuk lebih dari 20 penyakit yang mengancam jiwa, mencegah jutaan kematian potensial setiap tahun dari cacar, difteri, campak dan polio, di antara penyakit lainnya. Tekanan untuk sukses-ilmiah, ekonomi, politik, sosial dan kemanusiaan-tidak pernah begitu kuat. Belum pernah ada begitu banyak tim ilmiah yang menjatuhkan segalanya dan berputar untuk mempelajari satu masalah global.

“Kami tidak bisa menunggu 10 tahun,” kata Tom Hobman , ahli biologi sel dan mantan Ketua Penelitian Kanada dalam interaksi inang virus RNA.

“Ada beberapa orang yang mengatakan kita seharusnya membiarkan virus berjalan dengan sendirinya,” daripada menghentikan dunia dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk mencegah penyebaran dan menghabiskan miliaran untuk penelitian untuk menemukan vaksin dan perawatan antivirus, katanya. “Saya tidak setuju dengan pendekatan itu.

“Jika Anda melihatnya secara ketat dari sudut pandang biologis – di dunia hewan, itulah yang terjadi – tetapi sebagai manusia kami tidak melakukan itu. Saya sangat terdorong oleh berita yang kami dengar (tentang proyek yang menjanjikan) dan Saya optimis dengan hati-hati.”

Saxinger mengatakan salah satu penyebab optimisme adalah kekuatan besar yang dengannya COVID-19 telah menghantam dunia.

“Salah satu alasan mengapa pengembangan vaksin secara historis sangat lambat adalah karena banyak penyakit yang kami buat vaksinnya tidak terlalu umum di masyarakat, jadi mendaftarkan cukup banyak orang ke dalam uji coba untuk menguji kemanjuran membutuhkan waktu bertahun-tahun,” katanya. . “Uji coba untuk COVID akan merekrut dengan sangat cepat dan memiliki hasil dengan cepat karena pada dasarnya merobek seluruh dunia dan menciptakan kekacauan.

“Ini adalah epidemi eksplosif di banyak tempat sehingga saya pikir kita akan mendapatkan jawaban lebih cepat,” katanya. “Ini bukan situasi vaksin kami yang biasa.”

Pembacaan Saxinger tentang sains adalah bahwa berkat upaya kerjasama internasional yang besar, sudah cukup dipahami tentang respons kekebalan terhadap virus sehingga kemungkinan vaksin akan ditemukan untuk memberikan perlindungan.

“Kami tidak yakin berapa lama perlindungan akan bertahan,” dia mengingatkan. “Tapi ada peluang yang sangat bagus bahwa kita akan memiliki vaksin.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.