Tantangan Dalam Memastikan Akses Global ke Vaksin COVID-19: Produksi,Keterjangkauan, Alokasi, dan Penerapan – Pandemi COVID-19 tidak mungkin berakhir sampai ada peluncuran global vaksin yang melindungi dari penyakit parah dan lebih disukai mendorong kekebalan kelompok.

Tantangan Dalam Memastikan Akses Global ke Vaksin COVID-19: Produksi,Keterjangkauan, Alokasi, dan Penerapan

 Baca Juga : Ulasan Covax dan Akses Global ke Vaksin Covid-19

vaccinationcouncil – Regulator di banyak negara telah mengesahkan atau menyetujui vaksin COVID-19 untuk digunakan manusia, dengan lebih banyak lagi diharapkan untuk dilisensikan pada tahun 2021. Namun memiliki vaksin berlisensi tidak cukup untuk mencapai pengendalian global COVID-19: vaksin juga perlu diproduksi dalam skala besar, dengan harga terjangkau, dialokasikan secara global sehingga tersedia saat dibutuhkan, dan diterapkan secara luas di komunitas lokal. Dalam makalah Kebijakan Kesehatan ini, kami meninjau tantangan potensial untuk sukses di setiap dimensi ini dan mendiskusikan implikasi kebijakan.

Untuk memandu tinjauan kami, kami mengembangkan dasbor untuk menyoroti karakteristik utama dari 26 kandidat vaksin terkemuka, termasuk tingkat kemanjuran, rejimen dosis, persyaratan penyimpanan, harga, kapasitas produksi pada tahun 2021, dan stok dicadangkan untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Kami menggunakan sistem lampu lalu lintas untuk memberi sinyal kontribusi potensial dari setiap kandidat untuk mencapai kekebalan vaksin global, menyoroti pertukaran penting yang perlu dipertimbangkan oleh pembuat kebijakan saat mengembangkan dan menerapkan program vaksinasi.

Meskipun titik data tertentu dapat berubah saat respons pandemi berlangsung, dasbor akan terus memberikan lensa yang berguna untuk menganalisis masalah utama yang memengaruhi penggunaan vaksin COVID-19. Kami juga menyajikan data asli dari survei 32 negara (n=26.758) tentang potensi penerimaan vaksin COVID-19, yang dilakukan dari Oktober hingga Desember 2020. Penerimaan vaksin tertinggi di Vietnam (98%), India (91%) , Cina (91%), Denmark (87%), dan Korea Selatan (87%),

Pandemi COVID-19 tidak mungkin berakhir sampai ada peluncuran global vaksin yang melindungi dari penyakit parah dan lebih disukai mendorong kekebalan kelompok. Regulator di banyak negara telah mengesahkan atau menyetujui vaksin COVID-19 untuk digunakan manusia, dengan lebih banyak lagi diharapkan untuk dilisensikan pada tahun 2021. Namun memiliki vaksin berlisensi tidak cukup untuk mencapai pengendalian global COVID-19: vaksin juga perlu diproduksi dalam skala besar, dengan harga terjangkau, dialokasikan secara global sehingga tersedia saat dibutuhkan, dan diterapkan secara luas di komunitas lokal. Dalam makalah Kebijakan Kesehatan ini, kami meninjau tantangan potensial untuk sukses di setiap dimensi ini dan mendiskusikan implikasi kebijakan.

Untuk memandu tinjauan kami, kami mengembangkan dasbor untuk menyoroti karakteristik utama dari 26 kandidat vaksin terkemuka, termasuk tingkat kemanjuran, rejimen dosis, persyaratan penyimpanan, harga, kapasitas produksi pada tahun 2021, dan stok dicadangkan untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Kami menggunakan sistem lampu lalu lintas untuk memberi sinyal kontribusi potensial dari setiap kandidat untuk mencapai kekebalan vaksin global, menyoroti pertukaran penting yang perlu dipertimbangkan oleh pembuat kebijakan saat mengembangkan dan menerapkan program vaksinasi.

Meskipun titik data tertentu dapat berubah saat respons pandemi berlangsung, dasbor akan terus memberikan lensa yang berguna untuk menganalisis masalah utama yang memengaruhi penggunaan vaksin COVID-19. Kami juga menyajikan data asli dari survei 32 negara (n=26.758) tentang potensi penerimaan vaksin COVID-19, yang dilakukan dari Oktober hingga Desember 2020. Penerimaan vaksin tertinggi di Vietnam (98%), India (91%) , Cina (91%), Denmark (87%), dan Korea Selatan (87%),

Beberapa vaksin COVID-19 sekarang telah disahkan atau disetujui untuk digunakan pada manusia, dengan lebih banyak lagi dalam tahap akhir pengembangan klinis. Namun memiliki vaksin berlisensi tidak cukup untuk mencapai pengendalian global COVID-19: vaksin juga perlu diproduksi dalam skala besar, dengan harga terjangkau, dialokasikan secara global sehingga tersedia di mana diperlukan, dan disebarkan secara luas di komunitas lokal. Keempat dimensi tantangan vaksinasi global ini terkait erat, dan langkah pengembangan dan produksi memiliki implikasi penting untuk penetapan harga, alokasi, dan kepercayaan publik.

Dalam makalah Kebijakan Kesehatan ini, kami meninjau tantangan potensial untuk sukses di setiap dimensi ini dan mendiskusikan implikasi kebijakan. Untuk memandu tinjauan kami, kami mengembangkan dasbor untuk menyoroti karakteristik utama dari 26 kandidat vaksin terkemuka, berdasarkan profil produk target untuk vaksin COVID-19 yang ditetapkan oleh WHO.4Kami fokus pada karakteristik yang membedakan kandidat vaksin individu satu sama lain.

Kami menggunakan sistem lampu lalu lintas untuk memberi sinyal kontribusi potensial dari setiap kandidat untuk mencapai kekebalan vaksin global, dengan warna merah menunjukkan risiko tinggi untuk mencapai kekebalan luas, kuning menunjukkan risiko sedang, dan hijau menunjukkan risiko kecil atau tidak sama sekali. Menguraikan metodologi untuk membangun dasbor, termasuk kriteria untuk menetapkan lampu hijau, kuning, atau merah untuk setiap karakteristik. Meskipun titik data spesifik dan kategorisasi lampu lalu lintas yang sesuai dapat berubah saat respons pandemi berlangsung, dasbor akan terus memberikan lensa yang berguna untuk menganalisis masalah utama yang memengaruhi penggunaan vaksin COVID-19.

Beberapa produsen telah sukses mengembangkan vaksin COVID-19 dalam waktu kurang dari 12 bulan pencapaian yang luar biasa, mengingat biasanya dibutuhkan satu dekade atau lebih untuk mengembangkan vaksin baru. Dunia sekarang membutuhkan lebih banyak dosis vaksin COVID-19 daripada yang telah dilakukan untuk vaksin lain dalam sejarah untuk menyuntik cukup banyak orang untuk kekebalan vaksin global.

Vaksin sering mengalami kekurangan investasi,tapi itu tidak terjadi dalam pandemi ini. Pada 3 Februari 2021, ada 289 vaksin eksperimental COVID-19 dalam pengembangan , 66 di antaranya berada dalam fase uji klinis yang berbeda, termasuk 20 dalam fase 3. Hanya lima dari 66 vaksin ini yang dikembangkan oleh AstraZeneca dalam kemitraan dengan Oxford University, BioNTech dalam kemitraan dengan Pfizer, Gamaleya, Moderna, dan Sinopharm dalam kemitraan dengan Institut Beijing—telah disahkan oleh otoritas pengatur yang ketat (sesuai kriteria WHO dari otoritas tersebut) atau WHO.

Lima lainnya dari China, India, Kazakhstan, dan Rusia telah menerima persetujuan atau diberi wewenang untuk penggunaan darurat oleh badan pengatur lainnya; beberapa organisasi yang mengembangkan vaksin ini telah menyerahkan dokumentasi ke WHO untuk daftar penggunaan darurat atau prakualifikasi, tetapi pengajuan ini masih dalam peninjauan. Vaksin tambahan dari Novavax dan Johnson & Johnson diharapkan akan disahkan berdasarkan hasil fase 3 sementara yang positif. Beberapa vaksin telah menunjukkan tingkat kemanjuran yang tinggi (yaitu, lebih dari 70%) dalam uji klinis, meskipun tidak semua pengembang telah mempublikasikan hasilnya; sebagian besar vaksin resmi telah terbukti memberikan perlindungan yang kuat terhadap rawat inap dan kematian akibat COVID-19.

Sementara dukungan publik untuk penelitian dasar dan pengembangan obat tahap awal tersebar luas,kebutuhan mendesak untuk mengembangkan vaksin COVID-19 dan meningkatkan pasokan telah mengilhami cara-cara baru untuk membantu kegiatan penelitian, pengembangan, dan produksi serta melibatkan partisipasi luas di antara perusahaan swasta. Pemerintah dan organisasi nirlaba telah membiayai uji klinis, berinvestasi dalam pembangunan dan perluasan fasilitas produksi, dan membangun kontrak manufaktur dan jaringan distribusi untuk memungkinkan peluncuran vaksin yang berhasil dengan cepat.

Tabel tersebut merangkum data yang tersedia untuk umum tentang investasi oleh pemerintah dan organisasi nirlaba ke dalam penelitian, pengembangan, dan produksi kandidat vaksin COVID-19 tingkat lanjut. Secara total, pengembang telah menerima sekitar $10 miliar dana publik dan nirlaba untuk kandidat vaksin mereka, meskipun jumlah ini mungkin terlalu rendah, mengingat kelangkaan data pada beberapa proyek ini. Lima perusahaan teratas masing-masing telah menerima antara $957 juta dan $2·1 miliar dalam komitmen pendanaan, sebagian besar dari Pemerintah AS dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI). Pemerintah China dan Rusia telah berinvestasi pada beberapa kandidat vaksin yang sedang dikembangkan oleh perusahaan swasta atau badan usaha milik negara. Karena banyak pengaturan pendanaan bersifat rahasia, rincian mengenai perincian pengeluaran tertentu tidak jelas.

Data per 3 Februari 2021, yang juga mencakup informasi lebih lanjut tentang pengaturan pendanaan. Singkatnya, untuk pengembang dengan vaksin COVID-19 yang telah disetujui atau disahkan untuk digunakan manusia di satu atau lebih negara, sedang dalam uji klinis fase 3, atau terikat kontrak dengan CEPI atau Fasilitas COVAX, kami mencari siaran pers dari pengembang dan penyandang dana, serta laporan keuangan yang diajukan oleh pengembang dengan regulator di berbagai negara, untuk informasi tentang pendanaan publik dan nirlaba. Kami tidak menghitung dana yang diberikan kepada pemegang lisensi yang memproduksi dan mendistribusikan vaksin atas nama pengembang utama atau untuk mengembangkan kontrak dan organisasi manufaktur, kami juga tidak menghitung pinjaman (yaitu, pembiayaan utang) dari lembaga keuangan internasional (misalnya, Bank Investasi Eropa) atau nasional pemerintah.

Kami menyertakan perjanjian pra-pembelian antara pemerintah dan perusahaan di mana tampaknya sebagian besar dana digunakan untuk pengembangan tahap akhir (yaitu, uji coba fase 1-3) atau peningkatan produksi yang berisiko sebelum penyelesaian uji klinis. CAMS=Akademi Ilmu Kedokteran Tiongkok. CEPI=Koalisi Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi. IMB=Institute of Medical Biology (Cina). RIBSP=Lembaga Penelitian untuk Masalah Keamanan Hayati (Kazakhstan). SII=Institut Serum India. RIBSP=Lembaga Penelitian untuk Masalah Keamanan Hayati (Kazakhstan). SII=Institut Serum India. RIBSP=Lembaga Penelitian untuk Masalah Keamanan Hayati (Kazakhstan). SII=Institut Serum India.

Perhatian kini telah beralih ke perluasan kapasitas produksi untuk mempromosikan peluncuran vaksin yang berhasil secara luas, serta mendistribusikannya secara efisien ke fasilitas administrasi. Perusahaan dengan kandidat terkemuka telah melaporkan kemampuan pasokan yang sangat berbeda hingga akhir tahun 2021. Sembilan pengembang mengatakan mereka akan mampu memproduksi paling banyak 700 juta dosis setiap tahun ini, sementara sepuluh produsen lain telah menetapkan target produksi masing-masing 1 miliar dosis atau lebih. Tidak ada satu perusahaan pun yang dapat memasok semua negara dalam periode ini, bahkan jika mereka memenuhi perkiraan angka produksi ini.

Meningkatkan produksi untuk memenuhi permintaan global merupakan tantangan yang monumental., Sebelum pandemi ini, tidak ada jaringan produsen kontrak yang ada untuk beberapa kandidat vaksin terkemuka yang menampilkan teknologi baru, termasuk yang mengandalkan platform pengiriman mRNA. Selain itu, volume vaksin yang dibutuhkan memberi tekanan pada rantai pasokan global untuk input, seperti botol kaca, jarum suntik, dan zat penstabil.

Produksi vaksin COVID-19 dibatasi oleh kondisi kapasitas produksi vaksin global yang sangat terkonsentrasi,dan hubungan yang terjalin antara pengembang utama dan produsen kontrak. Solusi yang berhasil untuk kemacetan produksi mungkin memerlukan transfer teknologi yang luas untuk memungkinkan perluasan kapasitas produksi. Saat ini, hanya sedikit negara yang memiliki kapasitas domestik untuk memproduksi vaksin COVID-19 sendiri dengan cepat dan sebaliknya akan membutuhkan perusahaan untuk secara aktif berbagi pengetahuan, teknologi, dan data dengan produsen dalam negeri.

Beberapa pengembang utama vaksin COVID-19 memiliki perjanjian kerjasama dengan produsen di negara-negara berpenghasilan menengah AstraZeneca memiliki perjanjian seperti itu dengan Serum Institute of India, Fiocruz di Brasil, mAbxience Buenos Aires di Argentina, dan Siam Bioscience di Thailand; Johnson & Johnson memiliki perjanjian dengan Aspen Pharmacare di Afrika Selatan; dan Novavax dengan Serum Institute of India walaupun syarat-syarat kemitraan ini, termasuk sejauh mana produsen berlisensi dapat menegosiasikan pengaturan pasokan mereka sendiri dengan negara-negara, tidak jelas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.